FIFA Luncurkan Game Sepak Bola Berbasis Artificial Intelligence

FIFA Luncurkan Game Sepak Bola Berbasis Artificial Intelligence

FIFA Luncurkan Game Sepak Bola Berbasis Artificial Intelligence – FIFA meluncurkan game sepak bola Artificial Intelligence (Ai) dan Non-Correction Token (NFT) yang diberi nama “Ai League”. Dalam pengembangan game tersebut, FIFA bekerja sama dengan perusahaan pengembang kecerdasan buatan Altered State Machine.

FIFA Luncurkan Game Sepak Bola Berbasis Artificial Intelligence

FIFA Luncurkan Game Sepak Bola Berbasis Artificial Intelligence

islschedule – Game ini merupakan versi perluasan dari game prediksi Piala Dunia yang sebelumnya dirilis pada November 2022. Game Piala Dunia ini saat ini masih dalam versi open beta.

Beberapa pengembang game memilih untuk meluncurkan permainan tradisional terlebih dahulu. Jika berhasil, proyek tersebut akan terus menggunakan teknologi canggih seperti AI dan NFT.

FIFA juga meluncurkan platform NFT dan bermitra dengan studio game Web3 untuk mengintegrasikan tema Piala Dunia.

Karakter Game
Sepak Bola Piala Dunia Game sepak bola Liga Ai tidak memiliki karakter pemain terkenal seperti Cristiano Ronaldo atau Lionel Messi.

Kedua pemain baru-baru ini menandatangani perjanjian sponsorship dan pemasaran dengan perusahaan kripto.

Sebaliknya, karakter di Ai League dianimasikan, mengingatkan pada karakter dari film Pixar atau game populer Fall Guys.

Baca Juga : Kontribusi Kecerdasan Buatan Terhadap Sepak Bola Tingkat Tinggi

Menggunakan Akeo dalam Game
Dalam game ini, pergerakan karakter dikendalikan oleh kecerdasan buatan (Akeo) yang juga menentukan kelebihan dan kekurangan masing-masing karakter.

Pemain dapat berperan sebagai pelatih dan pemilik tim. Saat ini, game ini menawarkan peta yang terinspirasi oleh kota-kota internasional seperti Paris, Rio de Janeiro, Yaounde, dan Seoul.

Misi kami adalah memperkenalkan kecerdasan buatan ke dalam metaverse dunia game, dan dengan FIFA AI League, kami membuka cara baru yang unik bagi penggemar sepak bola di seluruh dunia untuk berinteraksi dengan olahraga favorit mereka,” kata Aaron McDonald, pendiri Altered State Machine

Ai League gratis untuk dimainkan. Perwakilan Negara Berubah telah mengonfirmasi bahwa mereka akan merilis game tersebut dalam waktu dekat.

Penggunaan NFT dalam Game
Karakter game akan dicetak sebagai NFT pada saat peluncuran sehingga semua karakter game dapat ditampilkan sebagai NFT di masa mendatang.

Menurut perwakilan perusahaan, NFT akan diperkenalkan nanti karena Altered State ingin memastikan pengalaman pengguna tetap lancar tanpa masalah atau gangguan pada elemen NFT.

Baca Juga : Teknologi AI Memberikan Wawasan Bagi Pembuat Minuman

Saat ini Ai Ligo menawarkan mata uang yang memungkinkan pengguna membeli aksesoris karakter. Namun, koin tersebut bukanlah mata uang kripto. Pasalnya Apple dan Google telah membatasi perdagangan kripto di platform mereka.

Ditingkatkan, game sepak bola FIFA terbaru ini menggunakan teknologi kecerdasan buatan

FIFA baru saja merilis game mobile bernama AI League, kini tersedia dalam versi beta di Android dan segera hadir di iOS. AI League sendiri dikembangkan oleh studio game Altered State Machine.

AI League adalah game sepak bola 4v4 yang dimainkan oleh karakter AI. Pemain bertindak sebagai pelatih dan pemilik tim AI mereka.

Setiap pemain AI mempunyai lencana yang menjelaskan kekuatan dan kelemahan mereka. Pemain harus mengumpulkan dan bertukar karakter untuk membuat tim dengan kombinasi kemampuan favorit mereka.

“Saya yakinkan Anda bahwa satu-satunya permainan nyata dan nyata bernama FIFA adalah yang terbaik dan tersedia untuk para pemain dan penggemar sepak bola,”” kata presiden FIFA Gianni Infantino.

Pertandingan ini sama dengan Piala Dunia Putra 2022 yang diadakan di Qatar tahun lalu, melainkan Piala Dunia Wanita 2023 di Australia dan Selandia Baru yang dimulai musim panas ini.

AI sebelumnya diumumkan sebagai bagian dari paket pengalaman FIFA Web3 untuk memandu masa depan pasca-EA.

“FIFA adalah satu-satunya gelar asli yang bersifat global. FIFA 23, FIFA 24, FIFA 25 dan FIFA 26 dan seterusnya — yang tersisa hanyalah nama FIFA dan akan tetap selamanya dan akan tetap menjadi yang terbaik,” ujarnya, seperti dikutip . dari Tepi.

Tahun ini akan menjadi tahun pertandingan sepak bola yang menarik. FIFA 23 tahun lalu adalah game terakhir yang dirilis sebagai bagian dari kemitraan jangka panjang FIFA dengan EA Sports, dan EA telah bersiap sejak saat itu. EA Sports FC untuk debut tahun ini.

Presiden FIFA Gianni Infantino Menentang Video Game FIFA Tanpa EA. Mei lalu, ketika EA Sports FC resmi diluncurkan, pernyataannya berbunyi:

Kami saat ini bekerja sama dengan penerbit game besar, perusahaan media, dan investor untuk mengembangkan game sepak bola simulasi FIFA baru untuk tahun 2024,” dia menyimpulkan.

Bulan lalu Infantino mengatakan: “Permainan FIFA baru – FIFA 25, 26, 27 dan seterusnya – selalu merupakan permainan terbaik untuk anak perempuan atau laki-laki. Kami akan segera memberi tahu Anda.