Bagaimana AI Akan Digunakan di Piala Dunia FIFA

Bagaimana AI Akan Digunakan di Piala Dunia FIFA

Bagaimana AI Akan Digunakan di Piala Dunia FIFA – Salah satu acara olahraga terbesar tahun 2022 berakhir akhir pekan ini. Diperkirakan lebih dari satu miliar orang di seluruh dunia menonton untuk melihat apakah Argentina atau Prancis akan memenangkan Piala Dunia FIFA 2022. Jumlah tersebut jauh lebih banyak daripada 101,1 juta penonton Amerika yang menonton NFL Super Bowl 2022 atau 700 juta yang menonton. menonton Piala Dunia. setara Final Liga Champions UEFA.

Bagaimana AI Akan Digunakan di Piala Dunia FIFA

Bagaimana AI Akan Digunakan di Piala Dunia FIFA

islschedule – Kecerdasan buatan akan digunakan untuk mengubah sepak bola di Piala Dunia FIFA 2022. Teknologi dan data telah menjadi bagian integral dari kehidupan sehari-hari, dan kecerdasan buatan telah menjadi kekuatan pendorong dalam mengoptimalkan berbagai aspek turnamen, seperti kinerja pemain, penonton manajemen, konsumsi energi, dan pengalaman kipas.

Sebelum kita masuk ke pertarungan final, mari kita lihat bagaimana AI digunakan selama turnamen.

Baca Jugaa :FIFA Luncurkan Game Sepak Bola Berbasis Artificial Intelligence

1. Analisis pemain
Salah satu kegunaan kecerdasan buatan yang paling penting adalah analisis pemain dan tim. Algoritme kecerdasan buatan dapat memproses data dalam jumlah besar dan memberikan wawasan tentang kinerja pemain atau tim. Hal ini dapat membantu manajer dan pelatih membuat keputusan yang lebih tepat mengenai taktik dan pemilihan pemain.

2. Memantau kesehatan pemain
Pemain kini dapat mengenakan rompi AI yang membantu pelatih dan manajer memantau kinerja dan kesehatan pemain. Rompi ini memberikan indikator yang mendeteksi ketajaman tanda-tanda vital. Misalnya, ketika hati seorang pemain menjadi terlalu tinggi, yang menunjukkan perlunya pemain pengganti.

3. Pencegahan dan Pemulihan Cedera
Cara lain yang digunakan AI di Piala Dunia adalah dalam pencegahan dan pemulihan cedera. Dengan menganalisis data pergerakan dan performa pemain, AI dapat membantu mengidentifikasi potensi cedera sebelum terjadi dan menyarankan cara untuk mencegahnya. Oleh karena itu, tim dapat mengurangi risiko cedera serius.

4. Pengalaman Penggemar
AI juga digunakan di Piala Dunia untuk meningkatkan pengalaman penggemar. Misalnya, beberapa lembaga penyiaran menggunakan AI untuk menyediakan statistik dan analisis real-time selama pertandingan. Berkat ini, pertandingan menjadi lebih menarik dan para penggemar memahami permainan dengan lebih baik.

5. IS
Selain itu, kecerdasan buatan digunakan untuk meningkatkan akurasi keputusan hakim. Video asisten wasit (VAR) menggunakan algoritma kecerdasan buatan untuk menganalisis rekaman insiden kontroversial dan membantu wasit di lapangan. Ini membantu meminimalkan kesalahan dan memastikan keputusan yang lebih akurat.

6. Teknik offside semi otomatis
Aturan offside rawan kesalahan manusia. Oleh karena itu, teknologi offside semi otomatis berperan penting dalam pengambilan keputusan. Dengan menggunakan kamera, sensor bola, dan titik data pemain yang dapat diubah menjadi model 3D, AI akan membantu wasit meningkatkan pengetahuan dan analisisnya untuk membuat keputusan yang lebih adil dan akurat.

7. Pemirsa Monitor
Lebih dari 100 teknisi memeriksa gambar pada 200.000 perangkat terintegrasi dan 22.000 kamera keamanan di delapan stadion di Qatar. Teknologi pengenalan wajah juga dapat memperluas Stadion Lusail yang berkapasitas 80.000 kursi, yang akan menjadi tuan rumah 10 pertandingan, termasuk final. Platform terpusat memudahkan peralihan antar stadion hanya dengan satu sentuhan tombol untuk memantau keselamatan, kesehatan, keamanan, dan operasional.

8. Pengontrol suhu stadion
Semua stadion di Qatar harus ber-AC. AI mengatur suhu ruangan. Sensor menggunakan data untuk menentukan apakah perubahan diperlukan.

9. Prediksi Manusia
AI dapat membantu mengurangi masalah dengan cepat, menghitung jumlah orang di ruangan tertentu, dan menegakkan pembatasan. Tujuannya, untuk menghindari kisruh tahun-tahun sebelumnya, yang bahkan ada yang berakibat fatal. Menggabungkan data memungkinkan tim teknologi memperkirakan kerumunan dan memprediksi lonjakan berdasarkan waktu kedatangan, titik masuk, pergerakan, dan banyak lagi. Informasi ini membantu tim pengelolaan lahan dan personel keamanan mengambil keputusan.

Baca Jugaa : Cecilia Sang Robot Bartender Dengan Teknologi Kecerdasan Buatan

10. Keamanan
Peristiwa sebesar ini memerlukan sistem keamanan yang sangat mudah untuk mencegah segala ancaman. Selain tim anti-teroris negara, sistem kecerdasan buatan juga digunakan dalam keamanan siber untuk mencegah insiden serius.

11. Sensor bola
Adidas telah menciptakan bola dengan sensor yang sangat presisi sehingga FIFA dapat mengambil keputusan tegas mengenai sentuhan bola ketika kamera dan wasit tidak dapat mengambil keputusan. Sensor ini mengumpulkan data gerakan dengan kecepatan hampir 500 frame per detik, memberikan gambaran penting tentang kecepatan dan gerakan untuk mengoordinasikan VAR dan teknologi bantuan semi-otomatis.

12. 4.444 kamera yang dikontrol AI siaran pertandingan digunakan untuk melacak objek bergerak di lapangan tanpa kontrol manual. Hal ini memungkinkan lebih banyak kecocokan dan detail lebih lanjut.

13. Aplikasi Pemain
Aplikasi FIFA Player digunakan pertama kali di Qatar 2022. Aplikasi ini mengumpulkan data untuk menyediakan metrik performa pemain, metrik performa fisik, dan metrik intelijen sepak bola penting lainnya seperti menerima posisi, penguasaan bola, dan pukulan beruntun istirahat.

14. Teknologi Bantu
Penggemar sepak bola tunanetra dapat menikmati pengalaman Piala Dunia seperti orang lain. Bonocle yang berbasis di Doha menggunakan fitur transcoding dan teknologi bantu, sementara Feelix yang berbasis di Oxford menggunakan PDA untuk mengirim pesan Braille ke penggemar.

15. Prediksi Pertandingan
Seperti acara olahraga lainnya, penggemar senang memprediksi hasil dan finalis turnamen. Berbagai model kecerdasan buatan telah diciptakan untuk mengembangkan prediksi, seperti model yang dibuat oleh Alan Turing Institute di London yang melakukan lebih dari 100.000 pengulangan untuk memprediksi siapa yang akan memenangkan Piala Dunia.