Chelsea Football Club Memanfaatkan Kecerdasan Buatan

Chelsea Football Club Memanfaatkan Kecerdasan Buatan

Chelsea Football Club Memanfaatkan Kecerdasan Buatan – Belakangan ini dunia teknologi diguncang dengan hadirnya kecerdasan buatan (AI) yang menjadi pembawa berita. Peristiwa ini terjadi di Tiongkok dan dilakukan dalam bentuk pertunjukan nyata.

Chelsea Football Club Memanfaatkan Kecerdasan Buatan

Chelsea Football Club Memanfaatkan Kecerdasan Buatan

islschedule – Selain dunia jurnalisme, terlihat bahwa kecerdasan buatan juga merambah sektor lain. Klub sepak bola Inggris Chelsea rupanya mengadopsi teknologi ini untuk meningkatkan keterampilan para pemainnya. Mereka bekerja sama dengan Loughborough University, juga di negara Ratu Elizabeth.

Para akademisi bertugas menciptakan sistem yang dapat menganalisis data dari berbagai pertandingan. Hal ini bertujuan untuk melacak pergerakan pemain dan bola serta mengembangkan komputer yang dapat menunjukkan tolok ukur untuk membandingkan performa setiap pemain.

Kemudian mereka dapat menunjukkan pilihan apa yang dapat diambil pemain dalam setiap situasi. Misalnya, jika dalam kehidupan nyata seorang pemain melakukan umpan menyerang dan bukan melakukan tembakan langsung, komputer akan memberikan hasil alternatif jika pemain tersebut menendang bola ke gawang.

Semoga pelatih dan staf yang membantunya dapat memanfaatkan ini. . sistem untuk membantu pemain meningkatkan keterampilan pengambilan keputusan mereka. Dikutip dari The Next Web, Jumat (11/9), kecerdasan disebut pembelajaran imitatif. Teknologi ini memungkinkan komputer mempelajari tindakan pemain di lapangan dengan menganalisis data historis dalam jumlah yang sangat besar.

Baca Juga :Liga Spanyol Perkenalkan Alat Pelacak Kebencian di Jejaring Sosial

Jenis teknologi ini telah diterapkan pada kecerdasan buatan yang dapat memainkan permainan Go. Di sini, komputer belajar mengambil keputusan dengan terus-menerus mencoba berbagai langkah hingga mengambil keputusan yang tepat.

Saat ini, peneliti dari Loughborough University telah menciptakan sistem yang dapat memodelkan pergerakan pemain dan bola. Kedepannya, mereka berencana menambahkan detail seperti posisi tubuh, detak jantung, dan kondisi permainan.

Sistem ini diharapkan dapat diterapkan dalam dua tahun. FYI, Chelsea dan Loughborough University telah bekerja sama sejak tahun lalu, jadi jadwal ini sangat masuk akal.

Sistemnya sendiri adalah untuk akademi Chelsea, bukan tim utama. Ke depannya, bukan tidak mungkin lulusan akademi klub London barat itu akan menjadi andalan ketimbang terus-menerus dipinjamkan ke berbagai klub tanpa masa depan yang jelas.

Peran kecerdasan buatan dalam sepak bola semakin berkembang
Betapa artifisialnya kecerdasan (AI) menjadi semakin umum dalam kehidupan sehari-hari, tidak dapat dipungkiri bahwa olahraga paling populer di dunia pun tidak ketinggalan teknologi ini. Sepak bola semakin memanfaatkan kecerdasan buatan, sehingga membawa perubahan besar dalam permainan. Kehadiran kecerdasan buatan dapat dilihat di mana saja di dunia sepak bola, mulai dari pencarian bakat hingga analisis data, dari pelatihan hingga pencegahan cedera.

Misalnya, dalam pencarian pemain. Metode kepanduan tradisional kini ditantang oleh alat bertenaga AI yang memungkinkan klub menganalisis data dalam jumlah besar, termasuk statistik pemain, pergerakan pemain, pola passing, dll.

Meskipun teknologi masih menjadi bagian penting dalam olahraga, teknologi adalah sebuah hal yang penting. perspektif manusia. tidak dapat sepenuhnya dikecualikan dalam proses pencarian bakat, meningkatnya penggunaan kecerdasan buatan dalam pencarian pemain akan secara bertahap mengurangi waktu dan biaya yang terkait dengan proses tersebut.

Baca Juga : Teknologi Telah Merevolusi Industri Anggur Dan Manfaatnya

Misalnya, klub Liga Premier Brighton adalah salah satu pelopor dalam penggunaan kecerdasan buatan dalam perekrutan pemain. Menurut beberapa media Inggris, klub menggunakan perangkat lunak untuk mengidentifikasi pemain yang diremehkan dari seluruh dunia, yang algoritmanya masih dirahasiakan.

Keberhasilan pemain lain seperti Moises Caicedo, Kaoru Mitoma membuktikan keefektifannya. dari proses rekrutmen, yang sangat penting bagi klub mengingat posisi terbawah mereka di Liga Premier dan debut Eropa mereka musim ini. .

Sementara itu, Barca Innovation Hub yang berbasis di Barcelona berinvestasi pada startup teknologi olahraga dan meningkatkan penggunaan kecerdasan buatan di klub. City Football Group, milik Manchester City, telah menunjuk peneliti kecerdasan buatan untuk klub sepak bolanya pada tahun 2021.

Teknologi kecerdasan buatan juga mengubah cara pelatih sepak bola mengevaluasi kinerja pemain. Klub sepak bola Eropa semakin banyak yang menggunakan model AI yang mampu memproses data dalam jumlah besar dari sensor yang dapat dipakai, pelacakan GPS, dan rekaman pertandingan untuk memberikan informasi akurat mengenai performa individu dan tim.

Pelatih dapat menggunakan data AI untuk mengidentifikasi area yang perlu ditingkatkan. , dan sesuaikan pelatihan. jadwal dan membuat keputusan taktis yang tepat di lapangan. Pelatih dapat merencanakan dan mengelola beban kerja pemain untuk menghindari kemunduran dengan memprediksi kelelahan dan cedera pemain melalui kecerdasan buatan.

Sistem kemudian dapat memberikan tindakan perbaikan untuk membantu atlet meningkatkan kebiasaan pergerakan mereka dan mengurangi kemungkinan cedera.

Awalnya , FIFA dan Dewan Asosiasi Sepak Bola Internasional, badan pengatur yang bertanggung jawab mengembangkan undang-undang olahraga, tahun ini menyetujui penggunaan perangkat pelacak kinerja kecerdasan buatan baru yang dikembangkan oleh perusahaan teknologi olahraga Playermaker pada sepatu sepak bola.

Teknologi olahraga Statsports , sebuah perusahaan yang mengkhususkan diri pada peralatan analisis pemain GPS, bekerja dengan banyak tim sepak bola, termasuk Liverpool, Arsenal, Brasil, AS, dan lainnya. Pada tahun 2018, mereka dilaporkan menandatangani kesepakatan bernilai miliaran dolar dengan US Soccer. Pendanaan terkait ini menegaskan cakupan dan potensi pertumbuhan industri teknologi olahraga seiring dengan semakin banyaknya tim olahraga yang menggunakan kecerdasan buatan.