Kesadaran Akan Cedera Dalam Sepak Bola Semakin Meningkat

Kesadaran Akan Cedera Dalam Sepak Bola Semakin Meningkat

Kesadaran Akan Cedera Dalam Sepak Bola Semakin Meningkat – Ada krisis cedera di Liga Premier dan epidemi ACL di sepak bola wanita. Kemajuan teknologi dapat memperlambat siklus ini adalah salah satu pemandangan yang tak terhapuskan di final Liga Champions 2023. Bintang Manchester City Kevin De Bruyne tertatih-tatih melewati garis dan menuju pelukan Pep Guardiola, yang memeluknya.

Kesadaran Akan Cedera Dalam Sepak Bola Semakin Meningkat

Kesadaran Akan Cedera Dalam Sepak Bola Semakin Meningkat

islschedule – Tanpa sepengetahuan De Bruyne, ini adalah kali terakhir ia mengenakan seragam City pada tahun 2023. Dua bulan kemudian, pada laga pembuka musim Liga Inggris 2023-24, pemain Belgia itu kembali mengalami cedera hamstring dan terpaksa melewatkan pertandingan berikutnya lima bulan.

De Bruyne kembali ke lapangan pada bulan Januari tetapi menyoroti krisis yang sedang berlangsung yang semua orang – tim, pelatih, pemain, dan staf medis – sedang mencari jawabannya. Bagaimana dengan lebih sedikit permainan? Mungkin tidak, terlepas dari keinginan para pemain. Apakah jadwalnya berubah? Sepertinya tidak. Bagaimana dengan memperluas tim dukungan medis? Tentu saja, namun hal tersebut hanya merupakan pilihan bagi segelintir orang terkaya – dan lebih banyak pekerja tidak selalu berarti lebih sedikit cedera.

Industri ini masih mencari teknologi sebagai solusinya. Saat ini, hal itu berarti satu hal: kecerdasan buatan. Klub dan tim nasional menggunakan pembelajaran mesin untuk membantu mendeteksi dan menangani cedera sejak dini guna mengatasi krisis cedera – dan meningkatkan performa.

“Olahraga pada dasarnya tidak dapat diprediksi,” kata Dr. Brian Moore, CEO Orreco. analisis bisnis untuk Guardian. “Alat kecerdasan buatan baru dapat membantu atlet terbaik dunia mengurangi risiko penyakit dan cedera serta bermain lebih lama.”

baca juga : Chelsea Football Club Memanfaatkan Kecerdasan Buatan

Mengapa jumlah cedera meningkat?
Musim ini klub-klub liga besar terkena dampak paling parah. Beberapa tim memiliki waktu pemain dua digit. Sebelum pergantian tahun, jumlah cedera per tim yang memaksa pemain melewatkan pertandingan adalah 9,8, menurut Premier Injuries, dan jumlah total cedera naik 15% dibandingkan empat musim sebelumnya. Dalam 20 pertandingan pertama, Newcastle kehilangan 16 pemain karena cedera. Empat belas dari 20 klub liga menderita enam cedera atau lebih.

Pada awal musim liga, perubahan peraturan memperkenalkan waktu tambahan yang lebih akurat untuk mencetak gol dan merayakan gol, cedera saat melempar bola, pergantian pemain, dan time-out. Menyelaraskan liga dengan reformasi di seluruh dunia sepak bola. Meskipun komunitas sepak bola Inggris pada awalnya khawatir bahwa peningkatan waktu bermain akan meningkatkan jumlah cedera, spesialis kesehatan dan rehabilitasi cedera olahraga Institut Olahraga Inggris Dr Lee Herrington mengatakan perubahan peraturan dan waktu bermain mungkin tidak berkorelasi. peningkatan waktu bermain. waktu tingkat cedera. Ini adalah kabar baik karena perubahan bersifat selamanya.

Masalahnya sudah ada sejak awal pandemi. Jadwal dan latihan yang terganggu di rumah selama lockdown di Inggris berdampak buruk pada para pemain. Setelah penutupan, para atlet kembali ke klub asalnya dan banyak yang berpartisipasi di EC, yang menghasilkan musim yang memecahkan rekor. Tak lama kemudian, kampanye berikutnya dimulai lebih awal karena Piala Dunia musim dingin, sehingga para pemain tidak memiliki kesempatan untuk beristirahat atau memulihkan diri.

Tetapi Herington yakin menambahkan kalender sepak bola adalah “jalan keluar yang mudah”. Faktanya, pemulihan dan persiapan adalah faktor penting.

“Secara ilmiah, beban fisik secara keseluruhan tidak terlalu besar, jadi semuanya bergantung pada apa yang terjadi di antara pertandingan,” kata Herrington. “Salah satu akibatnya adalah para pemain belum pulih sepenuhnya sehingga menimbulkan kelelahan. Namun, tidak menutup kemungkinan juga para pemain kurang siap menghadapi pertandingan karena terlalu menekankan pemulihan. Mungkin mereka tidak mengambil cukup lama berlatih di pramusim atau dengan intensitas yang cukup selama musim untuk merencanakan.”

Masalah lainnya adalah cedera akibat kelebihan kognitif atau kelelahan mental. Herrington menjelaskan bahwa kecepatan permainan memaksa pemain untuk berpikir lebih cepat dalam jangka waktu yang lama, seiring dengan tekanan media dan ekspektasi penggemar Beban kognitif kumulatif dan kelelahan dapat membuat pemain lebih rentan terhadap cedera.

Tetapi keberuntungan masih mungkin terjadi. Cedera terjadi dalam olahraga kontak. Semua pelatihan dan perencanaan di dunia tidak dapat mencegah efek pengobatan yang cerdas.

Cedera apa yang paling umum terjadi dalam permainan?
Separuh otot adalah masalah besar di liga saat ini. Terdapat 118 cedera hamstring, delapan operasi hamstring, dan 19 cedera tulang paha musim lalu, menurut angka Premier Injuries. Jumlah ini belum termasuk cedera yang tidak dilaporkan. Musim ini jumlahnya meningkat. “Cedera hamstring meningkat pesat, sekitar 90%,” Jason McKenna, kepala konten di Premier Injuries, mengatakan kepada Guardian.

Harrington menambahkan: “Selain cedera hamstring, cedera paling umum dalam sepak bola adalah masalah otot dan pangkal paha secara umum. dan masalah lutut dan pergelangan kaki.”

baca juga : Rekomendasi Aplikasi Pelatihan Bartender

\ nBagaimana AI dapat membantu?
Setiap industri bergulat dengan realitas dampak AI saat ini dan di masa depan, tidak terkecuali sepak bola. Umumnya, kecerdasan buatan digunakan untuk mengumpulkan, menafsirkan, dan menganalisis data pemain. kinerja secara real-time dan berpotensi membantu pemulihan atlet dan manajemen cedera.

Klub dapat menggunakan kecerdasan buatan untuk membantu manajer dan staf medis membuat keputusan yang lebih tepat mengenai pelatihan dan pemilihan hari pertandingan. Namun bisakah teknologi memprediksi dan mencegah cedera?

Anda mungkin tidak akan pernah bisa memprediksi cedera, namun cara Anda menggunakan data untuk memahami risiko dan mengambil keputusan adalah hal yang penting,” kata Herrington. “Tidak ada hal yang mutlak, sehingga Anda dapat menggunakan teknologi untuk memprediksi dan mencegah cedera. membantu pelatih dan pemain untuk membuat pilihan yang lebih tepat selama pemilu. pemain berdasarkan risiko dan konteks.”

Misalnya, AI dapat dengan cepat menganalisis darah, urin, keringat, tidur, pola makan, dan hidrasi. AI dengan cepat memberi tahu staf ruang belakang tentang kesehatan pemain secara keseluruhan. Teknologi AI yang digunakan oleh pemain dalam latihan atau pertandingan .dapat mengungkapkan seberapa banyak seorang pemain telah berlari, seberapa lelah ototnya, biomekaniknya, dan berapa banyak oksigen yang dipompa melalui darahnya. Jika informasi tersebut tidak sesuai keinginan tim, pemain bisa ditarik atau ditempatkan sebelum cederanya semakin parah. Kecerdasan buatan dapat membantu pemain pulih dengan memberikan indikasi yang lebih akurat mengenai kapan mereka dapat kembali ke lapangan.

Virtual reality, atau simulasi komputer dari lingkungan tiga dimensi, adalah teknologi yang juga dapat membantu pemain kembali. Dalam sepak bola, pemain dapat meniru atau melatih gerakan tertentu dalam lingkungan yang terkendali, sehingga menguji ketersediaannya tanpa menempatkannya dalam skenario berisiko tinggi.

“VR adalah bidang yang sedang berkembang yang dapat meningkatkan pendekatan kami saat ini terhadap pelatihan dan pemulihan pemain. dan dokter Meskipun pelatihan benar atau tidak ada yang bisa menggantikan pendidikan.